oleh

Relasi Ibu dan Anaknya yang Jadi Pemimpin

ilustrasi ibu anakMINGGU, 5 Juni 2016, Presiden ke-5 RI Megawati Soekarnoputri duduk di depan pusara suaminya, almarhum Muhammad Taufiq Kiemas, di Taman Makam Pahlawan Kalibata, Jakarta Selatan.

Megawati didampingi putrinya, Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani serta kedua putranya, Mohammad Rizki Pratama dan Mohamad Prananda Prabowo.

Taufieq Kiemas yang akrab dipanggil TK lahir di Jakarta, 31 Desember 1942, dan meninggal di Singapura, 8 Juni 2013. Ketika meninggal, TK masih memegang jabatan Ketua MPR. TK adalah anak sulung dari 11 putra-putri pasangan Tjik Agus Kiemas dan Hamzatoen Roesjda binti Joesaki.

Saya ikut duduk di dekat pusara. Lalu, saya jadi ingat cerita TK tentang sosok ibundanya, Hamzatoen Roesjda yang berasal dari Sumatera Barat.

“Saya sangat mengagumi ibu saya yang sering bercerita tentang hikayat Malien Kundang kepada saya,” kata TK kepada saya di Desa Batipuh, Kabupaten Tanah Datar, sekitar 40 kilometer utara Padang, Minggu, 12 September 2004.

“Menurut penafsiran ibu saya, Malien Kundang menjadi batu bukan karena kutuk ibunya secara langsung. Malien jadi batu karena kerisauan hatinya sendiri yang amat sangat, setelah ia mengabaikan ibunya sendiri sehingga dirinya jadi seperti batu,” ujar TK saat itu. TK juga cerita tentang doanya untuk Puan saat itu.

Seusai acara tabur bunga di makam almarhum TK, saya bertemu Wakil Kepala Kepolisian Negara RI Komisaris Jenderal Budi Gunawan (BG) di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

BG banyak bercerita tentang ibunya, Sri Paryatun (80) yang rajin berpuasa demi keberhasilan hidup anak-anaknya.

“Ini foto ibu saya yang selalu ada di dalam dompet. Foto itu selalu saya bawa,” ujar BG seraya membuka dompet dan menunjukkan fotonya.

Kemudian BG bercerita tentang “sosok ibu” dalam kultur Solo yang banyak melahirkan pemimpin bangsa ini, seperti KGPAA Mangkunegara IV sampai Presiden Joko Widodo.

Menurut BG, KGPAA Mangkunegara IV mengajarkan, ngelmu iku kalakone kanti laku. Artinya, ilmu, gelar, pangkat dan jabatan tak akan berarti apabila tidak dimanifestasikan dalam tindakan nyata dan dijadikan sebagai kultur.

“Dari budaya seperti ini, muncullah para pemimpin berkualitas,” ujar BG.

Dalam bukunya berjudul Saya Sujiatmi, Ibunda Jokowi, Kristin Samah dan Fransisca Ria Sutanti mengisahkan seseorang yang bertanya tentang resep ibunda Jokowi mendidik anak-anaknya sehingga menjadi orang lembah manah (sabar dan rendah hati)seperti Jokowi.

“Ya, ndak ada resepnya,” ujar Sujiatmi.

Ketika didesak terus, ibunda Jokowi tetap mengatakan, “Ya biasa saja, seperti ibu-ibu yang lain itu cara mendidik anak-anaknya, biasa-biasa saja.”

Tapi ketika ditanya apakah Sujiatmi menjalani puasa Senin-Kamis, Sujiati menjawab, “Ya, saya selalu berpuasa Senin-Kamis.”

“Apa lagi yang dilakukan ibu Sujiatmi dalam mendidik anak-anaknya? Apakah Ibu tahajud setiap malam?”

Dengan nada datar dan biasa-biasa, Sujiatmi menjawab, “Ya, saya memang tahajud setiap malam.”

Ketika usaha bisnisnya terpuruk, juga ketika gagal masuk SMA 1 Solo, Jawa Tengah, dulu, Jokowi datang dengan penampilan muram pada ibundanya, Sujiatmi.

“Hidup ini tidak selamanya susah dan tidak selamanya senang. Saya bilang ke dia (Jokowi) agar tidak putus asa.” Begitu nasihat Sujiatmi kepada Jokowi.

Sabtu, 6 Januari 2007, di Makassar, Sulawesi Selatan, Wakil Presiden Jusuf Kalla menghibur para anggota keluarga para korban hilang musibah pesawat Adam Air KI 574.

“Para ibu, berdoalah karena Allah SWT selalu mengabulkan doa para ibu untuk anak-anaknya,” ujar JK saat itu.

Selamat berdoa dan berpuasa. (J Osdar)

Sumber: Kompas