oleh

Megawati Harap 2,5 Persen APBN Dialokasikan untuk Penelitian Tanaman Lokal

pdip jatim ilustrasi sayuranGIANYAR – Ketua Umum Yayasan Kebun Raya Indonesia (YKRI) Megawati Soekarnoputri berharap, pemerintah ke depannya dapat lebih memberikan perhatian kepada penelitian dan riset tanaman-tanaman asli Indonesia.

Termasuk dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), Presiden kelima RI itu berharap ada penambahan anggaran yang dialokasikan untuk penelitian.

“Sangat disayangkan dalam APBN kita untuk research itu perjuangan luar biasa. Sampai sekarang belum pernah sampai satu persen,” kata Megawati di Istana Kepresidenan Tampaksiring, Gianyar, Bali, Minggu (7/8/2016).

“Saya berharap, Menristek atau pemerintah, paling tidak kalau bisa dapat 2,5 persen,” lanjutnya.

Ia mengaku khawatir dengan pihak asing yang ingin mengklaim tanaman-tanaman lokal Indonesia, baik tanaman obat, sayur, hingga bunga-bungaan. Ia mencontohkan tanaman kunyit yang diam-diam diklaim oleh negara luar.

Megawati menegaskan, ke depannya jangan tanaman-tanaman lokal perlu dilestarikan agar jangan sampai masyarakat Indonesia justru mencarinya ke luar negeri padahal tanaman yang dicari merupakan tanaman asli Indonesia.

“Saya juga gerakkan agar mau mematenkan tanaman-tanaman lokal itu,” tutur Ketua Umum PDI Perjuangan itu.

Adapun pada Minggu siang, Megawati mengunjungi Istana Kepresidenan Tampaksiring dan menyambut kedatangan 24 delegasi negara tetangga dalam rangka memperkenalkan kekayaan alam lokal.

Sabtu (6/8/2016) kemarin, Megawati juga telah mendampingi para delegasi negara sahabat untuk menanam dan menyiram tanaman lokal di Kebun Raya Eka Karya Bali. (kompas)