oleh

Wasekjen PDI-P: Skenario Utama Saat Ini Mengusung Kembali Petahana

pdip-jatim-erikoJAKARTA — Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) Eriko Sotarduga mengakui, saat ini ada tiga skenario yang dimiliki PDI-P dalam mengusung pasangan calon di Pilgub DKI Jakarta.

Pertama, PDI-P berencana mengusung pasangan calon dari hasil uji kelayakan dan kepatutan enam bakal calon dari eksternal untuk dipasangkan dengan kader internal.

Kedua, mengusung pasangan calon yang berasal dari kader internal. Ketiga, mengusung pasangan petahana, Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat.

“Namun, saat ini skenarionya berubah, skenario ketiga jadi pertama, pertama jadi kedua, kedua jadi ketiga. Jadi, saat ini skenario utamanya mengusung kembali pasangan petahana. Itu sebenarnya yang terjadi di PDI-P,” kata Eriko dalam sebuah diskusi di Jakarta, Sabtu (17/9/2016).

Eriko menyampaikan alasan PDI-P dengan skenario utama saat ini karena petahana dinilai sesuai dengan harapan PDI-P dalam membangun Jakarta, meskipun Eriko mengakui kinerja Basuki-Djarot memang tidak sempurna.

Eriko menyebut ketidaksempurnaan itu ditutupi dengan kepuasan publik atas kinerja Basuki- Djarot. Hasil survei Poltracking Indonesia menyatakan kepuasan terhadap kinerja Basuki sebesar 68,72 persen dan kepuasan terhadap kinerja Djarot sebesar 52,05 persen.

“Jadi, masih terus kami kembangkan untuk DKI, belum ada keputusan, tetapi sejauh ini seperti itu. Alasan kami mengembangkan skenario pertama juga karena kepuasan publik yang harus diperhatikan,” ujar Eriko. (kompas)