oleh

Survei CSIS: PDI-P Miliki Tingkat Elektabilitas Partai Tertinggi

pdip-jatim-logo-bendera-silhuet-pdipJAKARTA – Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) akan menjadi partai dengan tingkat elektabilitas tertinggi jika pemilu dilakukan saat ini. Hal tersebut terungkap dalam survei yang dilakukan Centre for Strategic and International Studies (CSIS).

Survei dilakukan pada 8-15 Agustus 2016 dengan menggunakan 1.000 responden yang tersebar di 34 provinsi.

Direktur Eksekutif Centre for Strategic and International Studies (CSIS), Philips J Vermonte mengatakan tingkat elektabilitas partai tertinggi dipegang oleh PDI-P sebesar 34,6 persen. Angka ini naik dibandingkan pada Oktober 2015 sebesar 32 persen.

“Kenaikan tertinggi ada di Golkar. Elektabilitas naik 2,7 persen menjadi 14,1 persen dari 11.4 persen,” kata Philips di kantor CSIS, Jakarta, Selasa (13/9/2016).

Philips menuturkan, kenaikan juga dialami oleh partai Demokrat yang naik 2,4 persen. Dari 6,6 persen menjadi 9 persen. Selain itu, Partai Keadilan Sejahtera naik 2 persen menjadi 4 persen.

Sedangkan Gerindra mengalami penurunan elektabilitas dari 17,3 persen pada Oktober 2015 menjadi 14,3 persen. Selain itu, penurunan juga dialami Partai Kebangkitan Bangsa dari 4,3 persen menjadi 3,5 persen.

“PKS diam-diam naik dua persen. PPP naik jadi 2,2 setelah adanya perdamaian internal partai,” ucap Philips.

Menariknya, kenaikan elektabilitas partai berbanding terbalik dengan tingkat kedekatan pemilih dengan partai. Sebanyak 65 persen pemilih merasa tidak dekat dengan partai.

“Namun 58 persen publik memiliki harapan terhadap partai politik,” ujar Philips.

Philips berharapa persentase itu seharusnya bisa lebih tinggi.

Survei CSIS dilakukan dengan sampel 1.000 orang yang tersebar secara proporsional di 34 provinsi. Secara acak warga yang dipilih telah miliki hak pilih atau berusia 17 tahun ke atas.

Penarikan sampel sepenuhnya secara acak dengan mengunakan metode penarikan secara multi-stage random sampling. Penarikan sampel mempertimbangkan proporsi antara jumlah sampel dengan jumlah pemilih di setiap provinsi dan memperhatikan karakter wilayah perkotaan dan pedesaan.

Pengumpulan data dilakukan pada 8-15 Agustus 2016 melalui wawancara tatap muka mengunakan kuesioner terstruktur. Hasil survei memiliki tingkat kepercayaan 95 persen dengan margin error 3,1 persen.

Quality control terhadap hasil wawancara dipilih secara random sebesar 20 persen dari total sampel. (kompas)