oleh

PDI Perjuangan Ajak Semua Pihak Rawat dan Perkaya Budaya Sendiri

JAKARTA – Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan mengajak seluruh pihak untuk merawat dan memperkaya budaya Indonesia di tengah gempuran budaya asing.

Hal itu disampaikan Ketua DPP PDI Perjuangan Djarot Saiful Hidayat dalam webinar bertema Rakyat Sumber Kebudayaan Nasional yang digelar PDIP dalam rangkaian memperingati Bulan Bung Karno 2020, Selasa (16/6/2020).

Djarot mengingatkan pesan Proklamator Soekarno yang melihat seni dan kebudayaan tak hanya dari sudut pandang hiburan. Bung Karno menilai kerja-kerja seni kebudayaan sebagai penguatan jiwa bangsa.

Menurut Djarot, semuanya merupakan proses esensial dari pembangunan sebuah bangsa dan negara. Jika kebudayaan asli sebuah bangsa terkikis, sebutnya, bukan tidak mungkin negara juga demikian.

“Saya bukan bilang budaya asing tak boleh masuk. Namun hendaknya budaya asing di-filter dan disesuaikan dengan budaya bangsa sendiri,” jelas Djarot.

Mantan Wali Kota Blitar dua periode ini menyebutkan, sudah saatnya bangsa Indonesia menyadari sepenuhnya bagaimana harus mengambil aksi dalam berkebudayaan.

Dia menegaskan kebudayaan bisa lestari jika semua memiliki kesadaran yang tinggi terhadap proses pendidikan dan keluarga.

“Dengan melakukan itu, pengayaan budaya lokal kita akan makin lestari dan kita sebagai bangsa tak akan terkikis dengan budaya bangsa luar yang belum tentu sesuai budaya bangsa kita,” kata mantan Gubernur DKI Jakarta itu.

Djarot menambahkan, kekayaan budaya Indonesia sangat luar biasa. Berdasarkan catatan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Indonesia punya 742 bahasa daerah hingga 7.241 karya budaya berbentuk tarian/lagu, gambar, patung, pakaian adat hingga kuliner daerah.

Kekayaan ini menggambarkan betapa kaya dan beragamnya latar belakang masyarakat Indonesia.

Untuk itu pula, Bung Karno menyatakannya dalam salah satu prinsip Trisakti, yakni memiliki kepribadian di dalam kebudayaan. Sebab bentuk kebudayaan itu adalah salah satu ciri khas kebudayaan kita sendiri.

Bagi Bung Karno, imbuh Djarot, seni budaya menjadi napas sejak zaman kemerdekaan hingga saat ini. Presiden pertama Indonesia itu bukan hanya penikmat seni budaya, tapi juga kreator dengan peninggalan mulai dari seni rupa, teater dengan menulis drama, lagu, hingga tarian.

Sebagai Presiden RI, kata Djarot, Majalah Tempo menuliskan Bung Karno memiliki 2.200 koleksi seni dan budaya yang sebagian besarnya masih tersimpan hingga saat ini di Istana Kepresidenan.

“Bahkan, ada pengamat dan ahli dari Singapura yang bilang Indonesia harusnya bangga dengan presidennya yang rasa kebudayaannya sangat tinggi,” kata Djarot.

Bung Karno juga mewujudkan prinsip seni budaya sebagai napas perjuangan itu saat dibuang oleh penjajah ke berbagai tempat di Indonesia.

Di Ende, Nusa Tenggara Timur, Bung Karno membangun grup tonil bernama ‘Kelimutu’ dengan banyak cerita yang intinya mengajak masyarakat melawan penjajah kolonial Belanda.

“Dari NTT, Bung Karno dibuang ke Bengkulu, dan di sana beliau buat drama Monte Carlo dan Bengkulu,” katanya.

Di bidang pewayangan, Bung Karno banyak diinspirasi oleh para tokoh pewayangan karena dibesarkan dalam kultur Jawa. Putra Sang Fadjar mampu bermain gamelan dan punya kemampuan mendalang. Salah satu dalang favorit Bung Karno adalah Ki Gitosewoko.

“Bung Karno adalah sosok luar biasa dan sangat komplet. Beliau juga menciptakan lagu, misalnya ‘Bersuka Ria’ yang dilakukan bersama dengan Jack Lesmana,” tuturnya. (goek)

rekening gotong royong