oleh

Armuji Ikut Pilkada Surabaya, PDIP Jatim Siapkan PAW DPRD Provinsi


Sekretaris DPD PDI Perjuangan Jatim Sri Untari Bisowarno

SURABAYA – DPD PDI Perjuangan Jawa Timur menyiapkan proses pergantian antarwaktu (PAW) Armuji dari anggota DPRD Provinsi Jatim setelah memutuskan maju kontestasi Pemilihan Kepala Daerah Kota Surabaya 2020.

“Sekarang ini kami siapkan semua. Sehingga saat surat pengunduran diri Armuji selesai maka sudah siap,” terang Sekretaris DPD PDI Perjuangan Jatim Sri Untari Bisowarno, Kamis (10/9/2020).

Baca juga: Eri-Armuji Negatif Covid-19, PDIP: Rajin Olahraga dan Konsumsi Rempah

Armuji yang pada Pemilihan Umum Legislatif 2019 meraih suara tertinggi di daerah pemilihan I (Kota Surabaya) harus mundur sebagai wakil rakyat karena direkomendasi oleh DPP PDI Perjuangan mendampingi Cawali Eri Cahyadi di Pilwali Surabaya.

Bakal pasangan calon Eri Cahyadi dan Armuji ditunjuk Ketua Umum DPP PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri maju kontestasi Pilkada Kota Surabaya pada 9 Desember 2020.

Armuji

PDI Perjuangan pada Pemilu 2019 berhasil menempatkan tiga kadernya duduk di DPRD Jatim mewakili dapil 1. Rinciannya Armuji dengan raihan 136.308 suara, lalu Agatha Retnosari 67.339 suara dan Agustin Poliana 24.358 suara.

Oleh karena mantan Ketua DPRD Surabaya tersebut ikut kontestasi pilkada, terang Untari, maka dia harus mundur dan sesuai aturan penggantinya adalah suara terbanyak keempat.

“Catatan kami, peraih suara terbanyak setelah Agustin Poliana adalah Yordan M Bataragoa,” kata politisi yang juga Ketua Fraksi PDI Perjuangan DPRD Jatim tersebut.

Yordan M Bataragoa

Di jajaran struktural Partai, Yordan M Bataragoa adalah Wakil Sekretaris Bidang Eksternal DPD PDI Perjuangan Jawa Timur.

Sementara itu, Armuji beberapa waktu lalu mengaku telah menyerahkan semuanya proses PAW kepada partai dan berharap penggantinya selalu siap menjalankan amanat dari rakyat.

“Aturannya seperti itu dan semua diurus partai. Sekarang saya dan Mas Eri siap berkontestasi di Pilkada Surabaya,” tutur Cak Ji, sapaan akrabnya. (goek)

rekening gotong royong