Ini, Alasan Alumni Pesantren se-DKI Jakarta Dukung Jokowi-Ma’ruf

 16 pembaca

JAKARTA – Ribuan Alumni Pesantren se-DKI Jakarta mendeklarasikan dukungan untuk calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo-Ma’ruf Amin. Deklarasi dukungan digelar di gedung Grand Mangaraja, Jakarta Utara, Sabtu (23/3/2019).

Sekjen Alumni Pesantren Dendy Zuhairil Finsa menilai bahwa pasangan Jokowi-Ma’ruf memiliki pemikiran, maju, moderat dan komitmen kebangsaan.

“Oleh karena itu tidak ada alasan bagi kami para Alumni Pesantren se-DKI Jakarta untuk tidak menyatakan dukungan terhadap pasangan 01,” jelas Dendy di sela acara deklarasi.

Di sisi lain, sebut Dendy, Presiden Jokowi sangat menghormati kalangan ulama. Hal itu terbukti dari terpilihnya sosok Kiai Ma’ruf Amin sebagai calon wakil presiden.

“Presiden Joko Widodo sangat menghormati dan memuliakan Ulama. Terbukti dengan pasangan wapres Jokowi yakni Kiai Ma’ruf Amin,” katanya.

Sementara itu, dalam sambutannya, Ketua Umum Alumni Pesantren Abdul Azis mengemukakan sejumlah alasan yang mendasari deklarasi dukungan tersebut.

Menurut Azis, selama masa pemerintahannya, Presiden Joko Widodo telah memberikan perhatian terhadap pesantren. Hal itu ditunjukkan dengan dicanangkannya Hari Santri Nasional yang jatuh setiap 22 Oktober.

Selain itu, ia menilai banyak program pengembangan pesantren yang dilaksanakan oleh Pemerintahan Presiden Jokowi.

“Bahkan hampir setiap bulan Presiden Jokowi selalu menyambangi pesantren di seluruh Indonesia. Selama kepemimpinan Jokowi hampir ratusan kali beliau mengunjungi pondok pesantren dan kiai-kiai se-Indonesia,” ujar Azis.

Alasan lainnya, lanjut Azis, hanya pasangan nomor urut 01 yang dinilai mampu mewakili suara dari kalangan pesantren dengan terpilihnya Kiai Ma’ruf Amin sebagai calon wakil presiden.

Dia pun berharap deklarasi dukungan alumni pesantren dapat menjadi stimulan dalam memenangkan pasangan Jokowi-Ma’ruf.

“Sebagai track record Kiai Ma’ruf Amin, beliau adalah guru buat kami bahwa tidak ada pilihan lain karena para alumni ini dibesarkan oleh para kiai. Maka pilihan politik alumni pesantren jatuh pada pasangan 01,” kata Azis.

“Pasangan capres-cawapres yang ada kiainya ya hanya pasangan 01,” tambah dia.

Acara deklarasi tersebut dihadiri oleh ribuan alumni dari sejumlah pesantren. Di antaranya alumni Pondok Pesantren Lirboyo dan Pondok Pesantren Al Falah Ploso Kediri, Pondok Pesanten Sidogiri dan pondok pesantren Buntet di Cirebon. (goek)