oleh

Angka Kemiskinan Turun, Jokowi: Masih Bisa Diturunkan Lagi

-Berita Terkini, Kronik-51 kali dibaca

pdip-jatim-jokowi-Mesin-Tandur-PonorogoJAKARTA – Presiden Joko Widodo mengajak jajarannya untuk tidak cepat puas dengan menurunnya angka kemiskinan. Jokowi yakin, angka kemiskinan masih bisa diturunkan lagi.

Data Badan Pusat Statistik menunjukkan tingkat kemiskinan pada maret 2015 berada pada angka 11,2 persen. Namun pada Maret 2016, tingkat kemiskinan turun ke level 10,86 persen.

Menurut Jokowi, turunnya angka kemiskinan menjadi momentum yang baik karena beberapa hal. Pertama, inflasi terus bisa dijaga pada angka 3 sampai 4 persen.

Kedua, penurunan angka kemiskinan ini juga membuktikan program dana desa sangat berpengaruh terhadap kemiskinan di desa.

Dia meyakini angka kemiskinan masih bisa diturunkan lagi. Salah satu caranya adalah dengan program pemerintah yang mengganti program beras untuk masyarakat miskin atau raskin dengan voucher belanja.

Voucher belanja bisa digunakan untuk beras, telur, atau bahan pokok lainnya di pasar dan toko pada harga yang berlaku.

“Harapan saya, dengan reformasi ini rakyat yang belum sejahtera bisa memiliki banyak pilihan. Bisa beli sembako di pasar atau toko dengan kualitas yang lebih baik dan bisa dapat nutrisi yang lebih seimbang,” kata Jokowi

Dengan voucer belanja ini, lanjut Jokowi, masyarakat tak mampu tidak hanya akan mendapat karbohidrat dari beras. Masyarakat juga bisa mendapatkan protein dari telur, atau nutrisi lain dari bahan pokok lainnya sesuai kebutuhan mereka masing-masing.

“Pedagang sembako di pasar bisa dapat tambahan peluang usaha,” tambah Jokowi.

Tak kalah penting, lanjut Jokowi, melalui reformasi ini, fungsi Badan Urusan Logistik (Bulog) kembali sebagai stabilitator harga beras dan penyangga gabah petani ketika harga gabah jatuh.

“Saya minta perubahan ini secara bertahap bisa dimulai awal tahun 2017 dan saya minta ada peta jalan perubahan yang direncanakan dengan matang sehingga transisi ini bisa berjalan dengan baik,” ujarnya. (goek/*)