oleh

Surabaya Kota Terpopuler, Ini Program Unggulan Risma

SURABAYA – Kota Surabaya meraih predikat Kota Terpopuler versi The Guangzhou International Awards 2018. Di antara kunci keberhasilan itu adalah manajamen pengelolaan sampah sebagai bagian dari inovasi serta pembangunan yang harmonis dan berkelanjutan.

Pemaparan program unggulan Kota Surabaya tersebut dipresentasikan Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini di Baiyun International Convention Center, Guangzhou, pada Jumat (7/12/2018).

Dalam presentasi tersebut Risma mengangkat tema Public Participation in 3R Waste Management for Better Surabaya.

Beberapa program yang telah diimplementasikan untuk pengelolaan sampah dengan kegiatan mengurangi (reduce), menggunakan kembali (reuse) dan mendaur ulang sampah (recycle) melalui partisipasi publik seperti yang diunggah Risma dalam akun instagramnya @trirismaharini, Kampung Green and Clean di RT 1 Rw 4 Lakarsantri, Surabaya Barat.

Pemerintah Kota Surabaya juga sedang membangun fasilitas olahraga jogging track di kawasan Keputran yang terbuat dari limbah sandal bekas.

“Proses pembuatannya dikerjakan dengan sangat rapi oleh para petugas di rumah kompos di kompleks Instalasi Pembuangan Limbah Cair Keputih,” tulisnya dalam akun instagram.

Limbah bekas sandal ini jumlahnya sangat banyak, daripada terbuang, lebih baik dimanfaatkan. Sebelum menjadi matras jogging track, limbah sandal ini dibersihkan terlebih dahulu agar terbebas dari kuman.

Dalam sehari para petugas dapat mengerjakan beberapa matras dengan bahan satu hingga dua ton limbah sandal jepit. Rencananya proyek ini kan terus dikerjakan hingga tahun depan. Sehingga semakin banyak warga Surabaya yang menikmatinya.

Selain itu, Pemkot Surabaya juga menerapkan teknologi waste to energy. Teknologi ini digunakan untuk skala kecil menggunakan Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa) dan skala besar dengan metode sanitary landfill.

“Metode Sanitary Landfill yaitu teknologi gasifikasi untuk pengolahan sampah menjadi energi listrik,” jelas dia.

Pemkot Surabaya saat ini telah memiliki PLTSa di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Romokalisari di Kecamatan Benowo. TPA Benowo memiliki luas sekitar 37,4 hektare.

Dengan luas tersebut, mereka dapat menghasilkan dua mega watt listrik per hari. Risma berharap 2019 nanti dengan metode ini dapat mengembangkan gasifikasi plant yang menghasilkan kapasitas listrik delapan hingga mega watt per hari.

Tak hanya program tersebut, Surabaya juga mengembangkan bank sampah di antaranya Green and Clean, Merdeka dari Sampah dan Rumah Kompos.

Risma berharap dengan adanya bank sampah ini, sampah tak lagi menjadi barang yang tak berguna tetapi menjadi benda ekonomis.

Kota Surabaya terpilih sebagai kota terpopuler secara online di ajang Guangzhou International Award 2018. Kemenangan Kota Pahlawan di kategori City of Your Choice itu dipastikan setelah voting online ditutup Jumat (7/12/2018) sore.

Hasil akhir penghitungan voting secara online, Surabaya menempati ranking 1 dengan 1.504.535 suara. Sementara itu, untuk ranking 2 diraih Kota Yiwu, China dengan perolehan 1.487.512 suara. Tempat ketiga diraih Kota Santa Fe, Argentina yang mengumpulkan 863.151 suara. (goek)