Soal Propaganda Rusia, Jokowi: Kita Tidak Bicara Mengenai Negara

JAKARTA — Calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo mengatakan, ungkapan “Propaganda Rusia” yang sempat dilontarkan di Surabaya, tidak mengarah kepada negara Rusia.

“Ya, ini kita tidak berbicara mengenai negara ya,” kata Jokowi, usai acara syukuran HUT ke-72 Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) dan syukuran gelar Pahlawan Nasional kepada Profesor Drs Lafran Pane di Jakarta Selatan, Selasa (5/2/2019) malam.

Menurut Jokowi, ungkapan Propaganda Rusia itu adalah terminologi yang muncul pada 2016 dari artikel lembaga konsultasi politik Amerika Serikat, Rand Corporation. 

Propaganda Rusia yang dikutip Jokowi adalah teknik firehose of falsehood atau semburan kebohongan dan fitnah untuk menciptakan opini publik.

Menurut mantan Gubernur DKI Jakarta itu, semburan kebohongan, dusta, dan kabar hoaks bisa memengaruhi dan membuat ketidakpastian.

Pada kesempatan itu, Jokowi menegaskan hubungan bilateral RI dan Rusia terjalin sangat baik. “Saya dengan Presiden Putin (Presiden Rusia Vladimir Putin) sangat-sangat baik hubungannya,” tegas Jokowi.

Sementara itu, Ketua Tim Cakra 19, salah satu tim pemenangan Joko Widodo-Ma’ruf Amin, Andi Widjajanto, menjelaskan soal istilah propaganda Rusia.

Menurut Andi, istilah itu mengarah kepada modus operandi yang dikenal sebagai operasi semburan fitnah (firehose of falsehood). Operasi ini, kata dia, digunakan Rusia antara tahun 2012-2017 dalam krisis Crimea, konflik Ukraina, dan perang sipil di Suriah.

“Di Rusia, modus operandi ini sudah muncul di dekade 1870-an melalui gerakan Narodniki. Gerakan ini dulu ‘untuk menjatuhkan Czar Rusia dengan cara terus-menerus memunculkan isu-isu negatif,” ujar Andi dalam keterangan tertulisnya, Selasa (5/1/2019) malam.

Hasilnya, menurut Andi, muncul ketidakpercayaan masif dari rakyat Rusia terhadap sistem politik yang kemudian dikapitalisasi oleh Lenin saat Revolusi Oktober 1917.

Evolusi paling mutakhir dari modus operandi ini, lanjut Andi, muncul di beberapa pemilihan umum, seperti Amerika Serikat, Brasil, dan Brexit. Dalam kontestasi Pilpres AS antara Donald Trump melawan Hillary Clinton, strategi semburan fitnah mencapai puncaknya.

Menurut Andi, ada pelibatan konsultan politik Roger Stone yang jago dalam menebar kampanye negatif yang sangat ofensif melalui tiga taktik: serang, serang, serang. Lalu, ada terabasan data pribadi melalui algoritma Cambridge Analytica.

Ada juga indikasi penggunaan kecerdasan buatan untuk menggelar bots yang mampu memainkan operasi tagar secara masif.

“Operasi semburan fitnah bertujuan untuk membuat dusta mengalahkan kebenaran. Operasi ini ingin menghancurkan kepercayaan publik ke otoritas politik, termasuk media,” ujar mantan Sekretaris Kabinet ini.

Menurut Andi, cara yang paling efektif untuk menghancurkan Operasi Semburan Fitnah adalah menelanjangi bagaimana operasi ini dilakukan dan melakukan intervensi media untuk mematikan taktik yang dipakai. 

Misalnya, WhatsApp melakukannya dengan membatasi jumlah pesan yang bisa diteruskan oleh satu akun. Facebook melakukannya dengan mematikan akun-akun Saracen yang melakukan aktivitas ilegal di platform FB.

“Beberapa lembaga seperti PoliticaWave, Corona, atau akun patroli medsos seperti i-wulung sudah berusaha membongkar operasi semburan fitnah ini dengan membuka anomali permainan medsos yang dilakukan oleh pasukan-pasukan siber terkait dengan Pilpres 2019,” ujar pengamat pertahanan ini. (goek)