Pakai Bahasa Arab, Yenny Wahid Sebut Jokowi Kurus tapi Kuat

BANGKALAN – Putri kedua Abdurrahman Wahid alias GusDur, Yenny Wahid, menyampaikan istilah berbahasa Arab dalam deklarasi akbarulama Madura Bangkalan untuk Joko Widodo-Ma’ruf Amin (Jokowi – Ma’ruf).

“Jaa’a Qowiyyun Ma’ruf Aaminun. Telah datang seorang yang kuat dan terkenal dan bisa dipercaya. Siapa dia? Joko Widodo,” kata Yenny di Gedung Serbaguna Rato Ebuh, Madura, Jawa Timur, Rabu, 19 Desember 2018.

Yenny mengatakan, Jokowi terlihat kurus jika dibandingkan tubuh Yenny yang gemuk. Tetapi, kata Yenny, Jokowi merupakan sosok yang rojulun qowiyyun atau kuat. Sebab, orang kuat bukan karena badannya. “Tapi dari mentalnya,” kata dia.

Menurut Yenny, Jokowi selama ini selalu disebut sebagai antek asing. Ia menceritakan, ada seorang pria kurus menaiki kapal perang yang berlayar melewati perairan Natuna. Saat melewati perairan itu, kata Yenny, pria kurus itu hanya mengambil air wudhu di samudera yang luas.

“Tapi apa maknanya? Makna dari gerakan yang sangat sederhana tersebut adalah tekad beliau sebagai pemimpin negara untuk menegakkan kedaulatan teritorial bangsa kita,” ujarnya.

Yenny menuturkan, saat ini banyak negara bersengketa di pengadilan internasional dengan Cina mengenai garis perbatasan. Perairan Kepulauan Natuna, kata Yenny, bisa menjadi salah satu obyek sengketa.

Sementara negara lain mengirim pengacara untukmenuntut di pengadilan internasional, Yenny mengatakan si pria kurus itu malahmemberikan maklumat kepada negara mana pun di dunia bahwa Indonesia negara yangberdaulat.”Karena itu dia pergi ke perairan Natunamemakai kapal perang. Apa orang seperti ini yang dikuasai asing? Jelas tidak.Dia berani menantang asing dan aseng. Dia tenggelamkam kapal-kapal asing yangmasuk perairan ilegal. Ini orang sangat kuat. Rojulun qawiyyun, Jokowi. Orang pemimpinyang kuat,” kata dia. (tempo)