oleh

Nyadhâr dan Kemodernan Kita

pdip jatim - Upacara Nyader Pinggir Papas - wisatasumenepComUPACARA Nyadhâr di Desa Pinggir Papas merupakan pagelaran tradisi yang merefleksikan khasanah lokal dan nilai-nilai agama. Upacara Nyadhâr pertama yang akan dilaksanakan pada 8-9 Agustus 2014 itu, tidak sekadar mengekspresikan kebahagiaan atas melimpah ruahnya garam. Akan tetapi juga menjadi manifestasi rasa syukur kehambaan atas karunia Tuhan. Bahkan, tradisi Nyadhâr bermakna “hari raya” bagi masyarakat Pinggir Papas.

Dalam konteks kekinian, tradisi warisan Syekh Anggasuto dan saudara-saudaranya itu dapat menjadi jalan spiritual bagi anak-putu-nya untuk menemukan dua arti hidup yang hampir raib.

Pertama, arti penghambaan. Silsilah Syeckh Anggasuto dan saudara-suadaranya dalam menggelar tasyakuran atau memenuhi nazarnya untuk selamatan atas karunia garam sebagai sumber penghasilan, dapat menjadi i’tibar atau pertanda untuk mengembalikan segala kejadian kepada kuasa Tuhan.

Dalam melaksanakan tasyakurannya, Syech Anggasuto mengajarkan untuk mengedepankan nilai-nilai cinta pada Tuhan. Kemeriahan upacara Nyadhâr tidak boleh melebihi kemeriahan ritual “maulid agung”, yaitu upacara memperingati hari kelahiran Nabi Muhammad SAW. Dengan kata lain, niat pelaksanaan Nyadhâr harus ditekankan pada kesadaran yang utuh untuk mengembalikan dan mengemas ungkapan kebahagiaan dan syukur dalam koridor yang digariskan Tuhan dan rasul-Nya.

Dengan demikian, upacara Nyadhâr diharapkan menjadi ruang muhasabah bagi masyarakat Pinggir Papas dalam menghayati roda kehidupan. Sehingga ritual nyekar ke makam para leluhur sebelum acara puncak Nyadhâr dapat menghadirkan kesadaran, bahwa semuanya berasal dari Allah dan akan kembali kepada-Nya.

Atau ritual ngaum (makan nasi panjang bersama-sama) di ritual puncak Nyadhâr dapat menumbuhkan kesadaran akan karunia Tuhan yang begitu melimpah ruah. Kesadaran akan kemelimpah-ruahan rizki Tuhan itu diharapkan dapat menumbuhkan sikap berbagi kepada sesama.

Kedua, arti identitas. Modernisasi dengan segala produk instannya, menggiring manusia pada ruang paradoks. Di satu sisi masyarakat disuguhi pola hidup yang praktis dan instan, dan di sisi lain ruang-ruang kosong (hampa) menjebak mereka pada kubang kegelisahan. Sehingga masyarakat berjalan di atas rel kegamangan.

Akibatnya, lambat-laun masyarakat kehilangan identitas sebagai satu komunitas. Masyarakat mudah terpecah belah demi hal-hal sepele dan kepuasaaan sesaat.

Di sinilah, melaksanakan dan menghayati tradisi –semisal Nyadhâr- akan membawa masyarakat pada ruang kontemplasi. Dengan tradisi, masyarakat diharapkan dapat bertanya tentang kebermaknaan rutinitas dan interaksi sosialnya.

Nyadhâr yang dilaksanakan dengan tata acara adat dan anjuran bernilai fardlu bagi anak-putu Syehk Anggasuto dan saudara-saudaranya menjadi tali pengikat masyarakat Pinggr Papas.

Sebagai “hari raya”, upacara Nyadhâr menjadi momentum bagi masyarakat Pinggir Papas untuk menengok ruang-ruang kebersamaannya. Mereka yang berada di luar pulau berusaha untuk pulang ke tanah kelahiran. Mereka pulang demi kebersamaan dan tugas pokok warisan leluhur untuk menikmati sekaligus mensyukuri nikmat Tuhan. Artinya, upacara Nyadhâr mengajarkan kita untuk menyadari kehadiran Tuhan dalam kebersamaan.

Seperti halnya dalam hari raya Idul Fitri dan Idul Adha, dalam upacara Nyadhâr masyarakat Pinggir Papas menemukan makna kesatuannya sebagai sebuah komunitas.

Menyembuhkan Luka

Dewasa ini, tradisi Nyadhâr berhadapan dengan ruang pelik. Tradisi Nyadhâr yang mengajarkan kesopanan, kehalusan dan kekhusukan berhadapan dengan generasi modern yang rasional, instan dan praktis.

Tak pelak, pelaksanaan upacara Nyadhâr terkesan sekadar merayakan warisan leluhur semata. Salah satu penyebab ruang pelik itu, gagalnya tranformasi kebudayaan dalam interaksi sosial masyarakat modern.

Ruh tradisi, seperti Nyadhâr, tersimpan dalam aura mitos yang melingkupinya. Semakin besar mitos yang melingkupinya, semakin ‘sakral’ yang disuguhkan. Akan tetapi mitos pulalah yang menjebak kita untuk mengungkung gerak nalar rasio. Mitos memaksa kita untuk tidak berkata-kata atau pasrah akan lelaku yang bertahan sejak lama. Karena mitos pula kita terjebak dalam kekakuan sekaligus kepincangan berpikir dan cara pandang terhadap budaya.

Pun masyarakat Pinggir Papas, yang menganggap penelusuran terhadap silsilah dan masa lalu mereka sebagai “kutukan”. Mereka menganggap bahwa penelusuran masa lalu, seperti mengorek luka lama. ‘Kepercayaan’ semacam itu menjadikan konsep dan pemahaman terhadap tradisi cenderung stagnan.

Dengan narasi “penelusuran masa lalu seperti mengorek luka lama”, para pini-sepuh bertahan untuk memandang tradisi sebagai produk daripada sebagai proses. Sikap itu, pada akhirnya menyebabkan generasi muda kehilangan akses terhadap pemaknaan akan akar budayanya.

Dilema antara menjaga kesakralan mitos tradisi dan perlunya trasformasi nilai-nilai tradisi membuat kita gamang. Upacara Nyadhâr pun berjalan dengan ruh yang mengawang di antara langit dan bumi.

Upacara Nyadhâr pada akhirnya tak mampu untuk membentuk karakter individu pemangkunya menjadi lebih beradab dan bertakwa. Bahkan Nyadhâr sekadar menjadi momentum perayaan ritual tradisi dan agama semata.

Kegamangan gagalnya tranformasi budaya pada generasi muda dapat kita temukan dalam serangkaian ritual Nyadhâr. Banyak peziarah tidak lagi mengindahkan etiket ketika nyekar ke makam para leluhur yang dianggap sakral. Mereka dengan enjoy mempertontonkan “budaya” salah-kaprah. Ziarah kubur dengan pakaian “u can see” seolah-olah menjadi mode menakjubkan kaum modern.

Karena itu, mitos “mengorek luka lama” yang bertahan dalam diri sebagian orang-orang Pinggir Papas mesti segera dibedah. Mereka harus lebih jernih memandang dan mendudukkan upacara Nyadhâr sebagai produk sekaligus proses men-tradisi yang mesti diwariskan secara utuh pada anak cucu. Nyadhâr mesti diniatkan untuk membentuk tatanan masyarakat yang berbudaya sekaligus berketuhanan yang kuat.

Kemungkinan lain yang dapat ditempuh pada masa yang akan datang, sebagai upaya mentranformasikan upacara Nyadhâr beserta nilai-nilai yang melingkupinya, masyarakat Pinggir Papas dapat mengonkretkan tata adat mereka dalam lembaga adat dan rumah budaya. Lembaga adat untuk menghidupkan kembali peran-peran tokoh lokal dalam dinamika sosial.

Sedangkan rumah budaya untuk menjadi ruang dialog antara pini-sepuh dan generasi muda dalam memahami lapisan makna upacara Nyadhâr. (*)

Oleh: Salamet Wahedi, esais tinggal di Pinggir Papas, Sumenep, Madura

email: salametwahedi@gmail.com

rekening gotong royong