Megawati Ajak Kader Kedepankan Penegakan Hukum

image

JAKARTA – DPP PDI Perjuangan menggelar jumpa pers terkait pemberitaan media massa cetak maupun televisi yang makin menyerang dan menyudutkan pasangan capres cawapres Joko Widodo – Jusuf Kalla belakangan, di media centre Posko Pemenangan Jokowi-JK, Jl Cemara 19, Menteng, Jakarta Pusat,  Kamis (3/7/2014) siang tadi. Hadir dalam jumpa pers ini mewakili Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarno Putri adalah Tim Pemenangan Jokowi-JK Pramono Anung, Hasto Kristianto, dan Arya Bima.

Hasto membacakan surat pernyataan atas nama Megawati. Berikut isinya:

Bahwa kehidupan demokrasi yang dibangun di Indonesia adalah demokrasi berdasarkan pada Pancasila yang mengedepankan  kemanusiaan yang adil dan beradab, musyawarah-mufakat dan gotong royong.

Bahwa PDI Perjuangan terus menerus memperjuangkan kehidupan demokrasi guna menempatkan rakyat sebagai sumber inspirasi dan dasar perjuangan.

Bahwa PDI Perjuangan selalu meletakkan ketaatan pada hukum yang menjunjung tinggi keadilan.
Bahwa berkaitan dengan berbagai bentuk kampanye hitam yang ditujukan kepada Ir. Joko Widodo, bersama ini disampaikan hal-hal sbb:

1.    Mengajak kepada seluruh komponen bangsa, khususnya seluruh elit politik, untuk bersama-sama mewujudkan demokrasi yang berkeadaban. Lebih-lebih di bulan Puasa ini, janganlah nodai Ibadah Puasa dengan berbagai bentuk kampanye hitam.

2.    Menyesalkan berita di TV One, yang meresahkan masyarakat Indonesia yang sedang menjalankan ibadah puasa. Pemuatan berita yang mengabaikan kaidah dan etika jurnalistik, serta secara sepihak menyerang Bapak Joko Widodo  seharusnya tidak boleh terjadi.

3.    Meminta kepada aparat keamanan, khususnya Polri untuk tidak pandang bulu menegakkan hukum dan menindak berbagai bentuk tindakan provokasi dan fitnah yang meresahkan ketentraman masyarakat.

4.    Mengajak seluruh tokoh agama, tokoh masyarakat, para budayawan, para guru, dan masyarakat sipil yang ingin memperjuangkan pemilu jurdil untuk benar-benar berdiri di depan memperjuangkan pemilu yang lebih demokratis, aman dan damai.

5.    Menegaskan bahwa konstelasi global pasca perang dingin sudah berubah.  Eropa sendiri sudah bersatu menjadi Uni Eropa. Bahkan RRT pun telah ikut dalam percaturan dunia. Indonesia harus menatap ke depan dengan Pancasila sebagai dasar dan tujuan kehidupan berbangsa dan bernegara. Karena itulah terhadap berbagai pemberitaan sepihak, yang menuduh Bapak Jokowi terkait komunisme, merupakan tuduhan yang sangat tidak berperikemanusiaan.

Atas dasar hal tersebut, maka kepada seluruh anggota, kader, simpatisan PDI Perjuangan saya instruksikan untuk taat sepenuhnya pada hukum.
Kita jaga seluruh martabat kita, dan kita mengedepankan penegakan hukum dengan melakukan langkah-langkah kongkrit yang baik dan proporsional melalui aparat Kepolisian RI, Kejaksaan, Bawaslu, KPI dan Dewan Pers. Kepada seluruh insan pers kami mengajak bekerjasama sebaik-baiknya agar pers benar-benar bersikap adil dan menyuarakan kebenaran kepada rakyat.

Terima kasih.

Ketua Umum DPP PDI Perjuangan

Megawati Soekarnoputri

Usai pembacaan surat Megawati, Pramono Anung menambahkan bahwa puhaknya prihatin dengan situasi politik yang tercipta dalam pilpres kali ini dimana kampanye hitam demikian marak. Menurutnya, kampanye hitam sangat buruk bagi demokrasi di Indonesia. Karena rakyat nantinya akan memilih pemimpin yang tidak sesuai dengan hati nuraninya. “Kampanye hitam juga akan memecah belah persatuan dan memicu konflik horisontal,” pungkasnya. (sa)