Inovasi Desa Berbasis Digital di Banyuwangi Difestivalkan

BANYUWANGI – Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas mengatakan, kemajuan Banyuwangi tidak bisa dilepaskan dari kemajuan desa-desanya. Kemajuan desa, di antaranya terlihat dengan adanya inovasi berbasis digital, mulai dari sektor pelayanan publik, kesehatan, hingga ekonomi kreatif.

Hasil inovasi berbasis digital itu, mulai hari ini dipamerkan dalam Festival Kampung Digital yang digelar di Ruang Terbuka Hijau (RTH) Maron, Kecamatan Genteng, Kabupaten Banyuwangi.

“Tahun ini ada dua ajang festival khusus yang menjadi pesta inovasi desa, yaitu Festival Smart Kampung pada Juli lalu, dan hari ini, Festival Kampung Digital yang juga mengangkat sebagian inovasi desa,” kata Anas, Selasa (3/9/2019).

Anas menyebutkan, digitalisasi telah memberikan kemudahan dan percepatan dalam berbagai program pembangunan di Banyuwangi. “Kalau pelayanan publiknya baik, dampaknya ke ekonomi rakyat pasti juga baik,” tuturnya.

Saat ini, dari 189 desa di Banyuwangi, 90 persen di antaranya telah mendapat jaringan internet berbasis serat optik. Pemkab Banyuwangi menggandeng dua perusahaan teknologi informasi untuk keperluan tersebut.

“Dengan adanya jaringan internet ke desa-desa, kami harapkan bisa memaksimalkan program Smart Kampung di mana bukan hanya memberi pelayanan publik yang maksimal, namun juga mengintegrasikan dengan pelayanan kesehatan, pendidikan dan ekonomi kreatif,” jelasnya.

Produk-produk UMKM juga dipamerkan dalam Festival Kampung Digital Banyuwangi. Salah satu inovasi yang ditampilkan adalah layanan Kiosk milik Desa Kaligung, Kecamatan Blimbingsari.

Kiosk adalah bagian dari program Smart Kampung yang berisi aplikasi layanan data dan informasi tentang kependudukan, kesehatan dan pendidikan. Dengan aplikasi ini, warga dapat melakukan layanan mandiri untuk berbagai keperluan hanya dengan memindai KTP pada perangkat yang disediakan.

Selain itu, juga ada aplikasi kesehatan Siap Cantik (Sistem Aplikasi Posyandu dengan Pencatatan Elektronik) milik Desa Genteng Wetan, Kecamatan Genteng.

Aplikasi berbasis android ini memberi kemudahan bagi pengguna layanan khususnya ibu-ibu di kampung-kampung untuk melihat perkembangan kesehatan dan mendapatkan tips dan informasi seputar kesehatan.

“Ternyata jika terus didorong, desa-desa berlomba-lomba untuk memberikan yang terbaik. Festival ini juga sebagai media belajar bagi perangkat desa-desa lainnya, agar termotivasi untuk melakukan hal yang sama. Terjadi kompetisi yang sehat untuk saling berinovasi. Artinya, iklim inovasi tumbuh subur di Banyuwangi,” jelasnya.

Festival Kampung Digital ini juga menghadirkan pelaku UMKM desa yang sukses berbisnis berkat teknologi digital. Salah satunya adalah Etik Nur Christiani asal Desa Yosomulyo Kecamatan Gambiran yang memiliki usaha makanan ringan khas Banyuwangi.

Festival Kampung Digital berlangsung selama dua hari, yaitu 3-4 September 2019. Festival ini dirangkai dengan Kelas Digital yang pesertanya dari santri, penggerak Badan Usaha Milik Desa (Bumdes) dan Karang Taruna.

Mereka mendapatkan ilmu dari praktisi online berpengalaman dari startup teknologi ritel Warung Pintar dan Siber Kreasi Kominfo. (goek)