Buku ‘Solusi Jokowi’ Bisa Jadi Pegangan untuk Menagih Janji Jokowi

pdip jatim - Michael Umbas- buku Solusi JokowiJAKARTA – Pakar Psikologi Politik Universitas Indonesia, Hamdi Muluk menyarankan publik agar menjadikan buku karangan Michael Umbas bertajuk ‘Solusi Jokowi’ jadi buku panduan guna mengetahui Joko Widodo sungguh-sungguh menjalankan tugasnya sebagai presiden atau tidak.

“Ya, anggaplah buku ini sebagai manual book atau buku panduan terhadap pak Jokowi apakah dia sungguh-sungguh menjalankan apa yang dijanjikan. Kan tinggal tagih aja nanti,” Hamdi Muluk, Sabtu(18/10/2014).

Dalam buku itu, penulis Michael Umbas mengurai sosok Joko Widodo bukanlah pemimpin yang hanya sekadar mampu ‘berbuat’ sebagaimana diidentifikasi publik. Akan tetapi ia pemimpin yang sesungguhnya cerdas memotret masalah dan merumuskan solusi.

“Kita selalu percaya setiap masalah ada solusi, maka Jokowi pun mendasari model kepemimpinan yang selalu mengambil peran menyelesaikan masalah. Ia hadir menjemput masalah, memikirkan penyelesaiannya dan bekerja sungguh-sungguh hingga bisa terselesaikan,” ujar Umbas.

Oleh karena itu ia pun meyakini bahwa masa depan Indonesia akan ditenun ulang di tangan Jokowi. Berpasangan dengan Jusuf Kalla yang berpengalaman, keduanya telah merumuskan gagasan membangun Indonesia dengan apik dan terukur.

Buku setebal 277 halaman diluncurkan dalam rangkaian “Syukuran Rakyat” untuk menyambut pelantikan Jokowi sebagai Presiden 20 Oktober nanti. Para pembedah buku yakni Guru Besar UI Prof Hamdi Muluk, Eko Sulistyo dan Michael Steven. Deputi Tim Transisi Akbar Faisal sebagai keynote speaker, sementara pemerhati Timur Tengah Zuhairi Misrawi sebagai moderator. Buku Solusi Jokowi memuat garis-garis besar langkah Jokowi dalam mengatasi persoalan yang dihadapi bangsa ini.

Hamdi Muluk mengaku kagum dengan ide dan gagasan Jokowi dalam menjalankan roda pemerintahan. Baik di Solo maupun di Jakarta. Pasalnya, Jokowi secara langsung mempraktekkan jalan keluar dari permasalahan sulit. Ia lantas menyinggung bagaimana pertemuan Jokowi dengan Prabowo Subianto.

Padahal, sebelumnya publik khawatir hasil pilpres lalu masih menyisakan bara yang bisa berujung pada proses impeachment pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla (JK). Terlebih di parlemen partai pengusung dan pendukung sempat kaku dalam melakukan komunikasi dengan kubu Prabowo.

Nyatanya, Jokowi dengan enteng datang dan menemui Prabowo. Mantan Wali Kota Solo itu sekaligus mencairkan ketegangan dua blok di parlemen, Koalisi Indonesia Hebat (KIH) dan Koalisi Merah Putih (KMP).

“Jokowi layak disebut pemimpin posmo. Diplomasinya simple, people to people. Dia temui Ical, pimpinan MPR, DPR dan DPD serta terakhir dengan jiwa besar menemui rivalnya Prabowo Subianto,” kata dia.

Hal serupa disampaikan relawan Jokowi Eko Sulistyo. Menurutnya, Jokowi merupakan pemimpin yang memberikan solusi, karenanya ia optimis pasangan Jokowi-JK akan membawa perubahan yang berarti bagi bangsa Indonesia berbagai sektor kehidupan.

“Jika berhadapan dengan persoalan dengan masyarakat, Jokowi akan datang, mendengarkan, makan bareng, negosiasi, mencarikan solusi dan selesai. Solusi-solusi tersebut dia wujudkan dalam program-program dan kebijakan,” kata Eko.

Michael Steven mengatakan bahwa Jokowi telah memberikan contoh secara langsung dalam proses pembangunan. Karena ia mengubah mindset sebagian besar masyarakat Indonesia yang hanya bekerja untuk mencari uang menjadi masyarakat yang pandai membuat uang bekerja untuk mereka. (Tribunnews)

http://www.tribunnews.com/nasional/2014/10/18/buku-solusi-jokowi-bisa-jadi-pegangan-untuk-menagih-janji-jokowi